Film Rohani Kristen 2020 - Bekas Luka Abadi - Trailer Dubbing

0 |04 Juli 2020

Li Chenxi telah menghadiri pertemuan dan membaca Alkitab bersama orang tuanya sejak dia masih kecil. Pada tahun 1988 saat baru berusia 13 tahun, dia ditangkap saat menghadiri pertemuan, kemudian dikurung di sebuah ruangan kecil yang gelap selama satu hari dan dua malam. Sejak saat itu, PKT tidak pernah berhenti menganiayanya. Dia kembali ditangkap polisi pada usia 17 tahun karena mengirimkan buku-buku firman Tuhan kepada saudara-saudari lainnya di gereja. Dalam upaya untuk memaksanya memberitahukan sumber buku-buku tersebut, polisi secara kejam memukuli ayahnya tepat di hadapannya, dan mengaraknya di sepanjang jalanan dengan dicap sebagai "tahanan politik." Pada tahun 1996, polisi kembali datang untuk menangkap Li Chenxi. Dia tidak punya pilihan selain melarikan diri dari kampung halamannya dan memulai kehidupan sebagai seorang buronan. Akibat gangguan dan intimidasi polisi PKT yang terus-menerus, seluruh keluarganya hidup dalam ketakutan setiap hari. Tidak sanggup menahan stres dan ketakutan jangka panjang, ibunya mengalami gangguan mental, dan ayahnya, yang telah mengalami masalah kesehatan, merasa kondisinya semakin memburuk karena pemukulan kejam polisi. Dengan demikian, sebuah keluarga yang dahulu bahagia menjadi hancur. Saat dalam pelarian, Li Chenxi bergabung dengan saudara-saudari untuk menyebarkan Injil ke seluruh negeri. Mereka menderita di bawah pemerintahan kejam PKT, ditekan dan ditangkap berulang kali. Beberapa saudara-saudari ditangkap dan kemudian disiksa dengan kejam. Beberapa dipukuli hingga tewas, dan beberapa dijatuhi hukuman penjara selama lebih dari 10 tahun. Pada akhir tahun 2012, Li Chenxi kembali ditangkap saat membagikan Injil dan menjalani empat bulan interogasi yang panjang, berupaya untuk memaksa pengakuannya, dan mencuci otaknya.

Tampilkan lebih banyak
Ketika bencana melanda, bagaimana seharusnya kita orang Kristen menghadapinya? Anda diundang untuk bergabung dengan pertemuan online kami, di mana kita dapat menyelidiki bersama dan menemukan jalannya.
Hubungi kami via Messenger
Hubungi kami via WhatsApp

Tinggalkan Balasan

Bagikan

Batalkan