Kami persilakan semua pencari kebenaran untuk menghubungi kami.
Firman Tuhan Harian - "Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri I" - Kutipan 25Firman Tuhan Harian - "Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri I" - Kutipan 25 Firman Tuhan Harian - Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri II - Kutipan 42Firman Tuhan Harian - Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri II - Kutipan 42 Firman Tuhan Harian - "Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri I" - Kutipan 26Firman Tuhan Harian - "Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri I" - Kutipan 26 Firman Tuhan Harian - "Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri II" - Kutipan 43Firman Tuhan Harian - "Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri II" - Kutipan 43 Firman Tuhan Harian - "Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri II" - Kutipan 45Firman Tuhan Harian - "Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri II" - Kutipan 45 Firman Tuhan Harian - "Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri I" - Kutipan 21Firman Tuhan Harian - "Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri I" - Kutipan 21 Firman Tuhan Harian - "Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri II" - Kutipan 47Firman Tuhan Harian - "Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri II" - Kutipan 47 Firman Tuhan Harian - "Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri II" - Kutipan 40Firman Tuhan Harian - "Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri II" - Kutipan 40 Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 9Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 9 Firman Tuhan Harian | Mengenal Tuhan adalah Jalan Menuju Takut akan Tuhan dan Menjauhi Kejahatan | Kutipan 1Firman Tuhan Harian | Mengenal Tuhan adalah Jalan Menuju Takut akan Tuhan dan Menjauhi Kejahatan | Kutipan 1 Firman Tuhan Harian | Mengenal Tuhan adalah Jalan Menuju Takut akan Tuhan dan Menjauhi Kejahatan | Kutipan 2Firman Tuhan Harian | Mengenal Tuhan adalah Jalan Menuju Takut akan Tuhan dan Menjauhi Kejahatan | Kutipan 2 Firman Tuhan Harian | Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri 2 | Kutipan 38Firman Tuhan Harian | Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri 2 | Kutipan 38 Firman Tuhan Harian | Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri 2 | Kutipan 57Firman Tuhan Harian | Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri 2 | Kutipan 57 Firman Tuhan Harian | Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri 2 | Kutipan 46Firman Tuhan Harian | Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri 2 | Kutipan 46 Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 13Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 13 Firman Tuhan Harian | Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri 2 | Kutipan 34Firman Tuhan Harian | Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri 2 | Kutipan 34 Firman Tuhan Harian | Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri 2 | Kutipan 49Firman Tuhan Harian | Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri 2 | Kutipan 49 Firman Tuhan Harian | Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri 2 | Kutipan 53Firman Tuhan Harian | Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri 2 | Kutipan 53 Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 19Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 19 Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 12Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 12 Firman Tuhan Harian | Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri 2 | Kutipan 33Firman Tuhan Harian | Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri 2 | Kutipan 33 Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 14Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 14 Firman Tuhan Harian | Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri 2 | Kutipan 48Firman Tuhan Harian | Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri 2 | Kutipan 48 Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 8Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 8 Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 6Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 6 Firman Tuhan Harian | Mengenal Tuhan adalah Jalan Menuju Takut akan Tuhan dan Menjauhi Kejahatan | Kutipan 4Firman Tuhan Harian | Mengenal Tuhan adalah Jalan Menuju Takut akan Tuhan dan Menjauhi Kejahatan | Kutipan 4 Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 15Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 15 Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 18Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 18 Firman Tuhan Harian | Mengenal Tuhan adalah Jalan Menuju Takut akan Tuhan dan Menjauhi Kejahatan | Kutipan 3Firman Tuhan Harian | Mengenal Tuhan adalah Jalan Menuju Takut akan Tuhan dan Menjauhi Kejahatan | Kutipan 3 Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 16Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 16 Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 7Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 7 Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 17Firman Tuhan Harian | Bagaimana Mengetahui Watak Tuhan dan Hasil yang Akan Dicapai Pekerjaan-Nya | Kutipan 17

Firman Tuhan Harian | Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri 2 | Kutipan 34

Firman Tuhan Harian   99  

Pengantar

Firman Tuhan Harian | Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri 2 | Kutipan 34

Janji Tuhan kepada Abraham

Kejadian 22:16-18 Demi diri-Ku sendiri Aku bersumpah, demikianlah firman Yahweh: "karena engkau telah melakukan hal ini dan tidak menahan anakmu, anakmu satu-satunya, maka Aku akan memberkati engkau berlimpah-limpah dan membuat keturunanmu bertambah banyak seperti bintang di langit dan pasir di tepi laut; dan keturunanmu akan menguasai pintu gerbang musuhnya. Maka oleh keturunanmu semua bangsa di bumi akan diberkati, karena engkau sudah menaati suara-Ku."

Ini adalah kisah yang lengkap tentang berkat Tuhan kepada Abraham. Meskipun singkat, isinya sangat kaya: Tercakup di dalamnya alasan dan latar belakang berkat Tuhan yang diberikan kepada Abraham, dan apa yang Dia berikan kepada Abraham. Isinya pun dipenuhi dengan sukacita dan kegembiraan saat Tuhan mengucapkan firman ini, juga desakan kerinduan-Nya untuk mendapatkan mereka yang mampu mendengarkan firman-Nya. Di dalamnya, kita melihat penghargaan dan kelembutan Tuhan terhadap mereka yang menaati firman-Nya dan mengikuti perintah-Nya. Jadi, kita juga melihat harga yang Dia bayar demi mendapatkan manusia serta perhatian dan pikiran yang Dia curahkan untuk mendapatkan mereka. Selain itu, perikop yang berisi kata-kata "Demi diri-Ku sendiri Aku bersumpah," menunjukkan kepada kita kepahitan dan kepedihan mendalam yang ditanggung oleh Tuhan, dan hanya oleh Tuhan saja, di balik pekerjaan dalam rencana pengelolaan-Nya ini. Ini adalah perikop yang membutuhkan pemikiran mendalam serta mengandung makna penting khusus, dan berdampak luas bagi mereka yang datang sesudahnya.

Manusia Mendapatkan Berkat Tuhan Karena Ketulusan dan Ketaatannya

Apakah berkat yang Tuhan berikan kepada Abraham, yang kita baca di sini, besar? Seberapa besarkah? Ada satu kalimat kunci di sini: "Maka oleh keturunanmu semua bangsa di bumi akan diberkati," yang menunjukkan bahwa Abraham menerima berkat yang tidak diberikan kepada siapa pun yang datang sebelum atau sesudah dirinya. Ketika Abraham, seperti yang Tuhan minta, mengembalikan anak lelaki satu-satunya—anak lelaki satu-satunya yang sangat ia kasihi—kepada Tuhan (catatan: Di sini kita tidak dapat menggunakan kata "mempersembahkan"; kita harus mengatakan bahwa ia mengembalikan anaknya kepada Tuhan), bukan hanya tidak membiarkan Abraham mempersembahkan Ishak, Tuhan pun memberkatinya. Dengan janji apakah Dia memberkati Abraham? Janji untuk melipatgandakan keturunannya. Lalu, seberapa banyakkah mereka akan berlipatganda? Kitab Suci menyediakan catatan berikut: "... seperti bintang di langit dan pasir di tepi laut; dan keturunanmu akan menguasai pintu gerbang musuhnya. Maka oleh keturunanmu semua bangsa di bumi akan diberkati." Apakah konteks ketika Tuhan mengucapkan firman ini? Yang berarti, mengapa Abraham menerima berkat Tuhan? Dia menerimanya, sebagaimana dikatakan dalam Kitab Suci: "karena engkau sudah menaati suara-Ku." Yaitu, karena Abraham telah mengikuti perintah Tuhan, karena ia telah melakukan segala sesuatu yang Tuhan katakan, minta dan perintahkan tanpa keluhan sedikit pun, sehingga Tuhan memberikan janji seperti itu kepadanya. Ada satu kalimat penting dalam janji ini yang menyentuh pikiran Tuhan pada saat itu. Sudahkah engkau semua melihatnya? Engkau semua mungkin tidak terlalu memperhatikan perkataan Tuhan, "Demi diri-Ku sendiri Aku bersumpah." Yang dimaksud perkataan ini adalah bahwa ketika Tuhan menyampaikan firman ini, Dia bersumpah demi diri-Nya sendiri. Demi apakah orang bersumpah ketika mereka mengucapkan sebuah sumpah? Mereka bersumpah demi Langit, yang artinya, mereka bersumpah kepada Tuhan dan demi Tuhan. Orang mungkin tidak memiliki banyak pemahaman tentang fenomena di mana Tuhan bersumpah demi diri-Nya sendiri, tetapi engkau semua akan dapat memahaminya setelah Aku memberikan penjelasan yang benar kepada engkau semua. Diperhadapkan dengan seorang manusia yang hanya dapat mendengarkan firman-Nya namun tidak dapat memahami hati-Nya membuat Tuhan sekali lagi merasakan kesepian dan kehilangan. Dalam kesedihan yang mendalam—dan dapat dikatakan, dengan tanpa sadar—Tuhan pun melakukan sesuatu yang sangat alami: Tuhan meletakkan tangan di hati-Nya dan berkata kepada diri-Nya sendiri tatkala memberikan janji ini kepada Abraham, dan dari janji ini, manusia mendengar Tuhan berkata "Demi diri-Ku sendiri Aku bersumpah." Melalui tindakan Tuhan, engkau mungkin berpikir tentang dirimu sendiri. Ketika engkau meletakkan tangan di hatimu dan berkata kepada dirimu sendiri, apakah saat itu engkau memiliki gagasan yang jelas tentang apa yang engkau katakan? Apakah sikapmu tulus? Apakah engkau berbicara dengan terus terang, dengan segenap hatimu? Dengan demikian, kita melihat di sini bahwa ketika Tuhan berbicara kepada Abraham, Dia bersungguh-sungguh dan tulus. Pada saat yang sama ketika Dia berbicara dan memberkati Abraham, Tuhan juga berbicara kepada diri-Nya sendiri. Dia berkata kepada diri-Nya: Aku akan memberkati Abraham, dan membuat keturunannya menjadi sebanyak bintang di langit, dan pasir di tepi pantai, karena ia menaati firman-Ku dan ia adalah orang yang Kupilih. Saat Tuhan berkata: "Demi diri-Ku sendiri Aku bersumpah." Tuhan memutuskan bahwa melalui Abraham Dia akan menghasilkan orang-orang Israel pilihan, dan setelahnya Dia akan memimpin orang-orang ini maju dengan cepat bersama dengan pekerjaan-Nya. Artinya, Tuhan akan membuat keturunan Abraham mengalami pekerjaan pengelolaan Tuhan, dan pekerjaan Tuhan serta apa yang Tuhan ungkapkan akan dimulai dari Abraham, dan berlanjut dalam diri keturunan Abraham, dan dengan demikian mewujudkan keinginan Tuhan untuk menyelamatkan manusia. Menurut engkau semua, bukankah hal ini sebuah berkat? Bagi manusia, tidak ada berkat yang lebih besar dari ini. Dapat dikatakan bahwa ini adalah berkat yang paling besar. Berkat yang Abraham dapatkan bukanlah pelipatgandaan jumlah keturunannya, melainkan pencapaian Tuhan atas pengelolaan, amanat dan pekerjaan-Nya dalam diri keturunan Abraham. Ini berarti berkat yang diperoleh Abraham tidak sementara, melainkan terus berlanjut seiring berkembangnya rencana pengelolaan Tuhan. Ketika Tuhan berbicara, ketika Tuhan bersumpah demi diri-Nya sendiri, Dia telah membuat sebuah ketetapan. Apakah proses ketetapan ini benar? Apakah nyata? Tuhan berketetapan bahwa mulai saat itu dan seterusnya, upaya-Nya, harga yang Dia bayar, apa yang dimiliki-Nya dan siapa diri-Nya, segala sesuatu dari-Nya dan bahkan hidup-Nya akan diberikan kepada Abraham dan keturunan Abraham. Tuhan juga berketetapan bahwa dimulai dari sekelompok orang ini, Dia akan mewujudkan perbuatan-Nya, dan memungkinkan manusia untuk melihat hikmat, otoritas dan kuasa-Nya.

Dikutip dari "Pekerjaan Tuhan, Watak Tuhan, dan Tuhan itu Sendiri II"

Unduh Aplikasi secara Gratis

Video Hebat Memandu Anda Memahami Pekerjaan Tuhan

Unduh Aplikasi secara Gratis

Video Hebat Memandu Anda Memahami Pekerjaan Tuhan